Tahap-tahap Dalam Menulis

Menulis adalah sebuah aktivitas yang menyenangkan bagi mereka yang suka menulis. Hanya saja terkadang banyak dari mereka yang hanya bisa memulai tapi kemudian kesulitan untuk merangkai kata dan menyelesaikan tulisannya karena merasa kehabisan ide. Sehingga tak jarang sebagian dari mereka sering menggunakan cara instan dengan memakai fasilitas "copy" dan "paste" hanya untuk sekedar membuat sebuah artikel atau karya tulis.

Menyadur atau mengambil ide dari orang lain itu boleh-boleh saja, hanya saja tidak semua tulisan orang lain kita salin semua. Dalam sebuah karya tulis ada sebuah syarat dalam mengambil ide orang lain maksimal 30%, sementara yang 70% berasal dari buah pikiran kita sendiri. Itu baru bisa dikatakan bahwa hasil karya tulis kita sebagai karya asli kita sendiri. Meski begitu kita tetap harus menyertakan sumber dari ide orang lain tersebut, jika istilah blogger disebut link sumber dan dalam penulisan cetak (buku atau novel) disebut daftar pustaka.

Berikut ini saya ingin berbagi tahap-tahap dalam membuat karya tulis. Karena spesialis saya adalah menulis karya tulis komersil berupa cetak, jadi yang saya jelaskan adalah bagaimana tahapan membuat karya tulis seperti buku atau novel. Dan saya yakin bahwa tahapan ini juga bisa dipakai dalam menulis artikel blog/web, cerpen, essai maupun karya tulis apapun.

Tahap Pertama - Pemilihan Topik/Tema

Topik atau tema itu berbeda dengan judul. Kita bisa memberikan judul dari karya tulis kita belakangan, tapi tema harus ditentukan dulu sebelum kita menulis. Tema adalah pondasi awal dari pembahasan yang mau kita tuliskan. Saya akan contohkan tema dari beberapa novel yang saya (dan istri saya) tulis, seperti:
  • Gadis Kecil di Tepi Gaza - Temanya adalah seorang gadis kecil Palestine yang menjadi korban dari kekejaman perang di tanah Palestina.
  • Wo Ai Ni Allah - Temanya adalah seorang gadis remaja China yang sedang mencari jati diri dan berkeinginan kuat untuk mencari Tuhan yang sebenarnya.
  • Diary Suamiku - Temanya adalah seorang istri muda yang mengalami penghianatan dan akhirnya menemukan rahasia di buku catatan suaminya.

Untuk menentukan sebuah topik/tema, tentunya kita harus memiliki ide yang mau kita bahas atau tuliskan. Ide itu ada di sekitar kita, apapun bisa kita jadikan bahan untuk menuliskan sesuatu. Jika kita sudah merasa stag atau kehabisan ide, maka jangan pernah paksakan diri. Buatlah otak kita refresh barang beberapa saat. Setelah itu kita bisa browsing di internet, jalan-jalan ke toko buku, datang ke perpustakaan atau pergi ke suatu tempat untuk mencari sebuah ide yang akan kita jadikan tema tulisan.

Tahap Kedua - Membuat Kerangka Tulisan (Draft)

Jika kita sudah menemukan topik/tema, jangan terburu-buru untuk menuliskannya. Memang lain penulis lain pula cara menulisnya. Ada beberapa penulis yang tidak pernah membuat kerangka tulisan, begitu menemukan ide untuk tema langsung ditulis. Salah satunya adalah istri saya. Tapi untuk mempermudah dalam kita menulis khususnya untuk penulis pemula, membuat kerangka tulisan sangat diperlukan. Ibarat kita mau pergi ke suatu tempat yang belum pernah kita ketahui, maka kita perlu tahu jalan yang harus kita lewati. Kerangka tulisan itu bisa menjadi map dalam kita menjabarkan tulisan menjadi lebih dalam.

Untuk membuat kerangka tulisan, bisa kita lakukan hal sebagai berikut:
  • Tuliskan semua ide. Apapun yang muncul di kepala kita tulis di sebuah catatan, entah itu di sebuah kertas, notepad atau lainnya. Dan inilah nanti yang akan kita jadikan sebagai draft tulisan.
  • Mengembangkan ide yang ada. Jika mau menulis buku, kita bisa buat poin-poin apa saja yang akan kita bahas. Jika mau menulis novel, kita bisa membuat alur, nama tokoh baik utama maupun pembantu. Fungsi mengembangkan ide ini adalah untuk menambah daging dalam tulang dari tulisan yang akan kita buat.
  • Tulislah dengan gaya bebas. Namanya juga kerangka, jadi tidak perlu memikirkan aturan penulisan dulu. Kita tulis semua ide yang muncul, untuk aturan dan tata bahasa bisa kita pikirkan belakangan.

Tahap Ketiga - Menulis (Merangkai Kata)

Dari kerangka/draft yang kita buat, baru kita jabarkan dengan bentuk rangkaian tulisan. Poin-poin yang sudah kita buat, kita jelaskan satu persatu. Alur cerita yang sudah kita rancang, mulai kita tuliskan dalam sebuah cerita. Inilah fungsinya tadi kita membuat kerangka, karena kita bisa menulis tanpa ada hal-hal yang terlewatkan.

Tips yang bisa dilakukan disaat menulis:
  • Sediakan waktu khusus. Jika kita mau menulis, setidaknya sediakan waktu khusus 1-2 jam. Ini akan membuat kita lebih konsentrasi dan bisa membuat sebuah karya tulis yang bagus.
  • Jauhkan diri dari semua hal yang bisa menganggu. Menulis itu adalah sebuah karya, bagaimana kita bisa membuat karya yang bagus jika kita mengerjakannya sambil chat, buka facebook atau twitter, menelpon atau sambil ngobrol? Untuk itu jauhkan semua itu pada saat kita sedang menulis.
  • Tuliskan semua yang muncul dari kepala kita. Menulislah dengan mengalir seperti kita sedang bercerita. Bahkan bila tulisan yang kita buat sudah mulai melenceng dari kerangka dan topik, jangan pernah menghentikannya dan tidak perlu di edit. Mulailah merangkai kata dengan gaya penulis bebas yang sudah pernah saya ulas sebelumnya.
  • Jangan memaksakan diri menulis selama ber jam-jam. Mungkin bagi mereka yang sudah pro dan expert, menulis dalam waktu yang lama adalah biasa. Tapi bagi penulis pemula, jangan pernah memaksakan diri untuk menyelesaikan tulisan dalam waktu yang cepat. Untuk menghasilkan karya tulis yang bermutu dan bagus, diperlukan pikiran yang fresh dan energi yang besar. Karena itu seorang penulis membutuhkan istirahat dan makanan bergizi yang cukup.

Tahap Keempat - Merevisi (Mengedit)

Nah.. inilah mengapa tadi saya mengatakan di saat menulis tidak perlu mengedit lebih dahulu. Karena tahap untuk merevisi tulisan kita sudah ada sendiri. Selain itu jika pada saat menulis kita sering merevisi, akan membuat kita seperti orang yang tidak teguh pendirian. Itulah yang menyebabkan kita sering menghapus tulisan, merobek kertas saat ada tulisan yang salah, menulis ulang lagi yang membuat pekerjaan menulis kita tidak kunjung selesai dan akhirnya menyebabkan stres lalu patah semangat untuk melanjutkan tulisan.

Dalam tahap revisi (edit) ini, kita periksa kembali hasil tulisan kita. Mungkin saja ada ejaan yang salah, tata bahasa yang kurang tepat, poin-poin yang terlewatkan, penyebutan tokoh yang salah, alur yang tiba-tiba meloncat atau mau merubah susunan atau jalan ceritanya dan sebagainya. Meski kita menulis dengan menggunakan microsoft office word terbaru, jangan terlalu mudah percaya dengan "spell check". Karena bisa jadi kita mau menulis "bisa" jadinya malah "bias".

Telitilah semua tulisan mulai awal hingga akhir, karena tulisan yang kita buat ini untuk dikomersilkan. Memang sangat melelahkan dan membutuhkan waktu, tapi itulah cara agar kita bisa menghasilkan karya tulis yang bermutu dan bagus. Jika menulis di blog sendiri dengan bentuk yang acak-acakan, itu sih hak setiap pemilik blog. Paling pengunjung yang nyasar dan membaca tulisan yang tidak beraturan, akan menutup blog kita dan tak pernah kembali lagi. Tapi jika tulisan komersil, pembaca itu membeli karya kita. Jika banyak terjadi kesalahan, maka bersiaplah untuk menerima komplain dari mereka.

Tahap Kelima - Penerbitan

Tahap Penerbitan adalah langkah terakhir dari serangkaian tahapan penulisan. Seorang blogger bisa meng-upload (mem-publish) artikel yang sudah ditulisnya di blog. Seorang mahasiswa bisa menyerahkan skripsinya ke dosen pembimbing. Seorang jurnalis bisa menyerahkan "copy" tulisannya kepada editor. Dan seorang penulis bisa menyerahkan naskahnya kepada penerbit untuk diterbitkan atau dicetak.

Inilah fungsinya kita merevisi/mengedit tulisan. Apalagi jika karya tulis kita bersifat komersil, tentunya ada beberapa syarat dan ketentuan yang harus kita ikuti agar naskah kita bisa diterima. Sama dengan kita melamar pekerjaan, bagaimana sebuah perusahaan akan menerima kita sebagai karyawan jika tidak ada kualifikasi dari kita yang dibutuhkan oleh perusahaan tersebut? Jika kita tidak mau ribet dengan mengikuti prosedur yang ada, maka kita bisa mencetak dan menerbitkan naskah kita sendiri. Tapi tentunya dibutuhkan modal dan kerja yang sangat keras, karena kita akan memasarkan karya kita sendiri tanpa bantuan penerbit.


Nah sobatku sekalian... Inilah 5 tahapan yang akan kita lakukan untuk membuat karya tulis. Sekali lagi saya ungkapkan bahwa setiap penulis tentu memiliki cara tersendiri dalam membuat sebuah karya tulis. Namun kebanyakan untuk penulis pemula atau mereka yang sedang belajar untuk jadi penulis, biasanya akan melalui tahapan-tahapan yang sudah saya uraikan diatas agar bisa membuat sebuah karya tulis. Bagi rekan-rekanku sesama penulis "Pro", jika ada hal yang perlu ditambahkan dalam uraian saya, bisa anda tuliskan pada komentar. Tidak perlu saling mengkritik, karena apa yang saya lakukan adalah untuk berbagi.

Semua orang punya kans untuk menjadi penulis, terlebih lagi jika kita adalah seorang blogger. Tapi untuk membuat sebuah tulisan yang bermutu, tentunya kita harus terus belajar khususnya dari orang-orang yang sudah berpengalaman dibidangnya. Jangan pernah patah semangat apalagi rendah diri, karena seorang penulis terkenal itu berasal dari penulis pemula. Lakukanlah apa yang kita sukai, selagi itu tidak bertentangan dengan norma hukum dan agama.


~ Happy Blogging dan Tetap Semangat ~
These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • Facebook
  • Twitter
  • Google
  • Digg
  • Sphinn
  • del.icio.us
  • Mixx
  • Furl
  • Reddit
  • StumbleUpon
  • Technorati

47 comments

06 Februari, 2012

mantap tips2x kang.., apalg untuk sy ni yg gk bs nulis.., terima kasih ya kang.., Happy Blogging... *smile

06 Februari, 2012

bagus dan mantap jaya ini mas arie. LANJUTKAN!

06 Februari, 2012

Menjadi seorang penulis memang menyenangkan ya..

bisa menuangkan ide-ide dan bisa dibaca banyak orang.

Good luck ya mas arie dan keluarga.

06 Februari, 2012

menulis memang buka pekerjaan yang mudah :)
nice post

06 Februari, 2012

sumpah bang ( hehehe pake sumpah segala )... saya baru dapat inspirasi menulis ya dari blog abang ini yang juragannya 'menulis'... sebelumnya nulis di blog aja 'grotal-gratul' eee...sekarang alhamdulillah saya dah bisa nulis walau masih TK...hehehhe... posting yg seperti diatas nih yang saya tunggu-runggu dari pakarnya....siiiipppp lah pokoknya bang... menulis bikin happy dan gak gampang pikun kali ya... :)

06 Februari, 2012

Wahh ,,
memang menuliss butuh tahap - tahap gan ,,
postingan yang Baguss :D

Pelajaran yang sungguh berharga dan bermanfaat.Membuat kerangka tulisan itu penting sekali sehingga kita tidak kehilangan ide.Thanks sobat

06 Februari, 2012

Nice info kawan saya suknya menulis puisi sama buat komik heheh :D

06 Februari, 2012

Susah-Susah Gampang tapi menyenangkan sob.....
thx infonya mudah2an bisa menjadi penulis terkenal...amin...

06 Februari, 2012

Aduh bang...terima kasih sudah berbagi ilmunya...bisa jadi sedekah melalui ilmu nih...

tpi kadang kita suka hilang motivasi dan ide ditengah perjalan menulis sebuah buku...

gimana cara mengatasinnya ya?

07 Februari, 2012

artikelnya bagus.. benar juga walau tidak untuk buat buku tapi bisa di terapkan untuk membuat postingan blog...

07 Februari, 2012

@Rohis Facebook: Blogger tentunya pasti bisa nulis sob meski sedikit, gimana bisa update artikel jika tidak bisa nulis? hehehe :)

@vanny chrisma w: Ini bisa dibuat untuk pelatihan basic menulis :)

07 Februari, 2012

@sweethy: Betul sist, sukur2 jika kemampuan menulisnya bisa jadi ladang rezeki. Makasih doanya ya :)

@Dwi Yulianto: Iya sob, tapi bisa dipelajari kok :)

07 Februari, 2012

@Kang Farhan: Hahaha... ono2 wae kangmasbro iki:D
Sukurlah masbro jika memang artikel tentang menulis ini bisa bermanfaat :)

@enonovan44: Makasih ya gan udah berkunjung dan mau membaca artikelnya :)

07 Februari, 2012

@Ajangnya orang Sumba berbagi ilmu Pengetahuan: Bener bang, kerangka tulisan itu untuk membudahkan kita dalam menulis. Biar ga ada yg kelupaan :)

@Spenza-Sumpiuh: Wah siip itu sob, teruskan aja karyanya, sapa tau besok2 berguna :)

07 Februari, 2012

@Mari Berkoperasi: Menulis memang mengasyikkan sob, apalagi jika menyelesaikannya.. terasa ada kepuasan tersendiri. Makasih supportnya ya :)

@uniknya: Orang kehilangan motivasi itu biasanya karena minimnya motiv atau tujuannya dalam menulis sob. Jika memang tertarik di dunia penulisan, sering2 aja berkomunikasi dg para penulis. Mungkin bisa ikut dalam komunitas penulis yg ada di FB. Merasa kehabisan ide itu juga bisa mempengaruhhi motivasi.
Mungkin sometime saya akan tuliskan lebih rinci sob :)

07 Februari, 2012

@agusbg: Benr sob, cara ini juga bisa dipakai dalam menulis konten blog. Terima kasih atas kunjungannya ya :)

07 Februari, 2012

Kunjungan subuh mas, wahh tipsnya sangat bagus mas, sangat jelas sekali penjelasannya... :)

07 Februari, 2012

@muhammad hidayat: Terima kasih sob dukungannya, semoga ada manfaat yang bisa diambil :)

07 Februari, 2012

Trima kasih buat bang ARIE..yang mau ngasih Ilmunya Kanuragannya buat kami..semoga saja bisa kami manfaatkan..maju trus bang..MERDEKA..!!

07 Februari, 2012

bagus sobat, sebagai inspirasi dalam menulis, thanks uda berbagi

07 Februari, 2012

keren sob, makasih dah berbagi...!!!

07 Februari, 2012

Nice Post,,,nice info,,,terima kasih info nya,,,ijin baca-baca ya gan,,,,,sukses selalu nih buat blog nya

07 Februari, 2012

wah nice post mas.. izin nyimak tahap2 nya ya...
Absen siang

07 Februari, 2012

banyak ilmu yang saya dapat dari blog ini.. makasih mas

07 Februari, 2012

tipsnya keren bang patut di coba

07 Februari, 2012

makasih bang atas ilmunya. hehe :D

07 Februari, 2012

@ICAH BANJARMASIN: Terima kasih kembali bang.. karena yg saya tahu cuma tentang nulis, jadi sharenya ya masalah tulisan... MERDEKA selalu bang Icah hahaha :D

@Belajar Komputer: Sama² sob, moga ada manfaat yg bisa diambil :)

07 Februari, 2012

@outbondmalang: Makasih juga ya sob sudah membaca artikelnya :)

@B'art: Sukses juga untuk agan dan blognya :)

07 Februari, 2012

@Black Angel Syndicate: Silahkan masbro, terima kasih atas kunjungan dan menyimaknya :)

@medgad: Terima kasih kembali sob :)

07 Februari, 2012

@wahid sahidu: Silahkan sob, bisa juga buat bekal mengisi konten blog :)

@ahmas2396: Makasih juga atas segala supportnya masbro :)

07 Februari, 2012

Kalo udah terbiasa,, menulis itu jadi gampang :D

07 Februari, 2012

@Aangr Blog: Betul sekali sob, jika sudah terbiasa memang menjadi lebih gampang. Karena kita menjadi bisa karena terbiasa :)

07 Februari, 2012

wah sangat bermanfaat sekari mas Arie,...menulis memang butuh keseriusan dan ide-ide yang kadang hanya di pikiran kita saja...

08 Februari, 2012

yang susah itu membuat content... tema dengan mudah di dapat... tapi content.... :(

08 Februari, 2012

waw. jadi kepingin menjadi penulis nih. haha

08 Februari, 2012

@Muro'i El-Barezy: Harus disediakan waktu khusus untuk bisa menuangkan ide² kita bang :)

@widhi online: Bener sob, seperti awal postingan diatas.. memang mudah mengawali, tapi untuk menyelesaikan dibutuhkan usaha yg keras. Tetap semangat sob :)

08 Februari, 2012

@ahmas2396: Jika niat ada, terus berusaha dan disertai doa.. apa yg kita inginkan bisa saja terkabul sob :)

09 Februari, 2012

mantap bang arie save dulu bisa jadi pembelajaran buat saya hehe

09 Februari, 2012

@iman@sampeweweh: Silahkan sob, siapa tahu suatu saat nanti bisa digunakan :)

10 Februari, 2012

Sangat inspiratif...saya dapat banya manfaat dari tulisan agan..maklum sangat baru dalam hal ini..

10 Februari, 2012

@Khocet Design: Silahkan gan, kita semua sama² belajar kok :)

27 Februari, 2012

apik tenan si akang ini jika menjelaskan tulisan2-ny. rinci banget... pantas si akang bisa terbitkan buku. hmmm, harus lebih semangat lagi nih!!!

btw, makasih kang atas tipsny di atas. salam sukses^^

13 Juni, 2012

Ulasan yang cukup menarik dan sangat membantu saya yang baru belajar menulis. Tks Bgt Bro...

24 Juni, 2012

Makasi banyak mas dah berbagi pengetahuannya,,,,
sangat bermanfaat sekali bagi ane ....

Anonim
27 Juni, 2012

makasih artikelnya, benar2 bermanfaat buat saya (mencoba untuk menggali potensi menjadi penulis)...

16 Oktober, 2012

terima kasih atas informasi yang sudah di berikan

Leave a comment

Silahkan tulis komentar, kritik dan saran yang membangun. Gunakanlah bahasa yang sopan dan tidak perlu menautkan link karena sudah tersedia login dengan Url.